Perpulangan Paling Mahal

Perpulangan kemarin gue merasa sangat berdosa. 93.000, man, 93.000. Gila nggak sih, 93.000 rupiah cuma buat ongkos pulang? 93.000 berarti gue bisa bolak-balik 10 kali naik bis dari NH ke rumah. 93.000 berarti gue bisa beli tiket kereta ke Jakarta. 93.000 berarti bisa jadi uang saku selama setengah bulan bahkan lebih. Iya sih, emang gue sangat konyol. Waktu itu, besoknya gue memang harus pulang seminggu lebih dulu dari jadwal pulang sebenarnya. Tapi karena udah malas di wisma, akhirnya gue memutuskan pulang sore sebelumnya naik taksi online karena udah nggak ada kendaraan umum.

Sampai sekarang gue masih menyesal kenapa berasa kayak orang yang uangnya sisa-sisa dan nggak tahu mau dipake buat apa. Padahal kalau gue sabar pulang besoknya, ongkos yang gue keluarkan paling mentok Rp10.000. Tapi ya sudahlah. Eh buat kalian yang pernah berasrama pasti ngerti ya, perpulangan itu apa. Bahasa lainnya sih, mudik. Pulang kampung. Karena istilah perpulangan terlalu panjang, biasa disebut perpul.

Meski gue menyesal abis sama perpul kali itu, gue mendapat satu pelajaran dari mas-mas sopir taksi online. Alamat rumah gue kan, nggak ada nama jalannya. Kayak alamat SMA gue di Jalan Pandawa, SMP gue di Jalan Solo-Semarang, nah, rumah gue itu nggak ada.  Pas gue masukin alamat rumah ke kolom destinasi, yah … nggak terdeteksi. Alhasil gue cuma bisa memasukkan nama kecamatan di kolom destinasi. Begitu taksinya datang, gue bilang sama sopirnya, “nanti kalo udah deket saya arahin ke alamat tujuannya.” Ketika sampai daerah bandara, terjadilah percakapan setelah sebelumnya hening.

“Biasanya lewat sini nggak?” tanya sopirnya.

“Nggak,” jutek abis gue waktu itu.

“Tapi arahnya bener kan, ya? Soalnya saya cuma ngikutin Google Maps.”

Haaahh?! Kok masnya jadi sopir tapi nggak tahu jalan, sih. Gue merutuk dalam hati. Setelah cengo sebentar, gue menyebutkan tempat wisata dekat rumah yang menurut gue cukup terkenal, “Masnya tahu Museum Sangiran?”

“Wah, enggak, tuh.”

Oh, okay, nggak tahu ya? Gue bertanya-tanya. Masnya ini bukan orang Soloraya kali? Masa Sangiran nggak tahu? Tapi yang akhirnya keluar adalah, “Oh, ya udah. Arahnya bener, kok.”

Setelah itu hening lagi. Gue pun lanjut ngomongin mas-mas sopir nggak tahu jalan itu di dalam hati. Wah, berani banget ya, dia jadi sopir padahal nggak tahu jalan. Soalnya dulu gue selalu berpikir kalau sopir itu pasti tahu semua jalan. Eh, ternyata enggak juga. Zaman kan, makin praktis. Sekarang ada internet yang ibarat kata lo cari apa aja disitu  pasti bakal ketemu. Iya juga, ya. Terus ada Google Maps yang bisa nunjukin kemanapun arah yang lo cari. Oke, ternyata untuk jadi something, nggak perlu bisa atau tahu segala sesuatu dulu. Modal utamanya cuma niat tok. Kalo niatnya karena Allah semuanya pasti bakal jalan. O iya, sama itu tuh, modal nekad. Lebih tepatnya sih, keberanian.

Udah, itu aja yang mau gue tulis.

dan gue rekomendasiin lo 1 video cakep soal bisnis hijab kece yang awalnya tanpa modal : SALIHA – Vanilla Menggapai Mimpi

 

Read More

Iklan

(Enter Your Title Here)

Karena sekarang gue udah kelas 3 SMA, mau nggak mau gue harus punya minimal sedikit niat buat belajar Matematika. Karena di tahun akademik ini gue akan menghadapi UN, USBN, Ujian Praktik, dan segala macam tes yang menuntut ini itu. Tapi nanti kalo otak gue udah lumayan encer ngerjain Matematika, gue nggak mau ah punya ekspektasi apa-apa. Dan gue harus selalu mengingatkan diri sendiri akan hal ini. Masalahnya, gue ini kalo udah bisa sesuatu ekspektasinya suka kemana-mana. Padahal belum tentu kejadian. Takutnya kan, kayak yang orang pada bilang, jangan kebanyakan ekspektasi, kalo nggak jadi kenyataan, jatohnya kan sakit 😦

 

 

Eh, hari ini hari Rabu. Hari pertama belajar Matematika di kelas 12. Selamat dan semangat sibuk semuanya! Jangan lupa dhuha 🙂

Judul yang sedikit lebih waras : Nasehat Agar Nadhira Mau Belajar Matematika Agar Bisa Lulus Dengan Khusnul Khotimah Jadi Nggak Malu-Maluin

Setoran Hafalan Langsung Ke Allah

Yang namanya menghafal Qur`an, butuh banget seorang pembimbing alias guru alias muhafidz/muhafidzah. Karena dengan begitu, seenggaknya kita akan mendapat 3 hal :

1. Tahu kalo ada ayat yang salah pas setoran.
2. Tahu kalo ada tajwid yang salah.
3. Bisa menguatkan hafalan.

Dan 3 hal itu enggak akan didapat kalo lo hafalannya sendirian a.k.a nggak disetorin ke siapa-siapa. Tapi ada satu temennya Wirda Mansur yang hafalan sendirian, nggak disetorin ke guru atau manusia siapapun. Heran kan, si Wirda pun nanya :

(+) Terus lo kalo setor sama siapa dong?
(-) Setoran hafalannya langsung ke Allah.
(+) Hah? Kok bisa?
(-) Habis hafalan langsung dipake buat shalat sunnah sampe hafalannya bener nggak ada salah satupun.

Merinding kan, bacanya, saking kerennya nih orang satu. Tapi ada behind the scene-nya ternyata. Doi temennya Wirda ini sebelum hafalan Qur`an, 2 tahun belajar tajwid dulu sampe bener. Dan selama 2 tahun itu pula doi sering-sering khatamin Qur`an binnazhar (secara melihat atau baca). Dan terbukti, hafalannya doi kuat banget mau dites kaya apa aja. Setelah ‘setoran hafalan langsung ke Allah’, diapun berdoa :

“Ya Allah, aku titipkan hafalanku kepada-Mu. Jagalah hafalanku seperti Engkau menjaga hamba-hamba Mu yang shalih. Dan lindungilah hafalanku seperti Engkau melindungi para Anbiya. Berkahilah hafalanku sebagaimana Engkau memberkahi hafalan para huffadz lainnya. Jadikanlah hafalan ini menjadi hujjahku di akhirat kelak. Maafkan dosa kedua tanganku, kakiku, pendengaranku, penglihatanku, lisanku, dan segala indera yang pernah kuajak berbuat maksiat dan dosa yang membuat lunturnya hafalanku.”

Masya Allah.

Source : buku ketiganya Wirda Mansur, Be The New You!
Nggak ngerti lagi gimana speechless-nya gue baca bagian ini. Sori kalo ada salah kata ya, Wir. Gue bacanya gratisan di Gramed heee.

 

Terinspirasi Tanpa Baper

Lihat hasil fotografi bagus-bagus, ambil ilmunya
Jangan baper sama fotografernya
Ganteng sih, jelas. Tapi, ya udah aja ya kan?

Denger suara ngaji merdu, bener pula tajwidnya, ikuti nadanya, resapi maknanya
Jangan baper sama qari’nya
Adem sih, jelas. Tapi, o aja ya kan?

Baca tulisan keren dan mengena, tiru gayanya
Jangan baper sama penulisnya
Puitis sih, jelas. Tapi, biarin aja ya kan?

Lihat gerak-gerik komandan peleton, mas-mas Paskibra, dan Pasukan Baris Berbaris, teladani sikapnya
Jangan baper sama (salah satu/semua) pasukannya
Gagah sih, jelas. Tapi, kalem aja ya kan?

Jadi, ayolah serap ilmu banyak-banyak
Dari semesta, dari alam sekitar, dari dunia, dari—dia
Serap ilmunya, rasakan energinya
Jangan baper sama sumbernya
Karena, Al-Ilmu Nurullah. Ilmu adalah cahaya Allah
Dan cahaya Allah tidak akan diberikan kepada ahli baper maksiat :v

23 September 2017

 

Sayang

Gue tahu kok, gimana rasanya jadi remaja umur segini yang labil dan serba salah. Banyak banget hal yang pengen kita lakukan tapi sayangnya terbatas oleh umur dan status.

Gue mau to the point aja, sih.

Wajar diumur segini kita udah merasakan yang namanya naksir orang. Merasakan betapa ganteng atau cantiknya dia atau betapa charmingnya dia sampai-sampai nggak bisa berhenti mikirin dia. Dan akhirnya, ketika ‘batas-batas’ itu udah nggak dihiraukan lagi, pacaran mungkin akan jadi ‘solusi terbaik’. Apalagi begitu tahu ternyata perasaan ke doi nggak bertepuk sebelah tangan. Akhirnya ada yang bisa jadi partner sayang-sayangan.

Gue nggak habis pikir dengan anak muda zaman sekarang. Kenapa sih, mau-maunya pacaran? Terlepas karena aktivitas pacaran yang memang nggak boleh sama Allah. Wa laa taqrabuzzinaa, dan janganlah kamu mendekati zina. Awalnya emang nggak ngapa-ngapain. Mungkin cuma chat. Berlanjut ke baper. Mikirin terus. Nekat ketemuan. Pegangan. Dan seterusnya.

Iya, terlepas dari Allah yang memang nggak ngebolehin, menurut gue, pacaran itu serem. Unfaedah. Dan benar-benar kesenangan sesaat. Iya, emang sih jadi ada yang bisa dipanggil ‘sayang’. Tapi begitu putus, siap-siap deh nangis, patah hatinya nggak kelar-kelar 7 hari 7 malam.

Gaya pacaran anak muda zaman sekarang udah nggak karuan, kata gue. Sekalinya pacaran bisa sama 2, 3, bahkan 4 orang yang berbeda. Gue marah-marah pas temen gue cerita ada cowok yang begini, lah, kecil-kecil udah belajar mendua aja. Gimana pas lo udah nikah nanti?! Yang lebih dodol lagi, si cewek tetep mau aja pacaran sama dia meski UDAH TAU si cowok lagi sama cewek lain. Dan nggak cuma satu manusia yang begini. Banyakkkkk.

Ah, banyak cowok tuh yang pake modal gombal aja cukup. Nggak peduli tampang kaya apa, cewek pasti mudah terperdaya. Gue nggak habis pikir sama cewek-cewek yang gampang melting sama gombalan kacangan yang nggak jelas. Gue aja terus-terusan berdoa biar dijagain Allah dari partner organisasi yang bermulut manis. Serem.

Lagian, kalau gue cowok, entah apakah gue memiliki pede yang cukup tinggi untuk mengajak seseorang pacaran. Modal apa yang gue punya? Motor? Dibeliin ortu. Duit buat traktir atau dinner? Masih dijatah ortu. Hape buat kontakan dan sayang-sayangan sama dia? Juga dari ortu. Kuotanya belinya juga pake uang saku dari ortu. Lantas gue punya apa? Jelas gue cuma punya modal gombal dan perhatian buat doi.

Suatu hari gue bermonolog dalam hati. Pura-puranya gue lagi debat sama cowok yang pacaran.

“Lo tuh, pacaran, apa lo yakin bisa bertahan sampe lo nikah sama doi? Apa lo nggak tergoda misal lo ketemu orang yang lebih cakep atau lebih charming dari doi padahal nyatanya lo masih pacaran sama doi?” tanya gue iseng.

“Ya enggaklah! Gue kan masih sayang sama doi. Lagian pacaran tuh, ngelatih komitmen, tahu!” jawabnya.

“Yeh, komitmen. Gimana lo mau berkomitmen kalo komitmen sama Allah aja lo nggak punya?” sindir gue. Iye, komitmen untuk nggak deket-deket sama zina itu.

Selain itu, gue membayangkan betapa sedihnya orang tua kita kalau sampai tahu fasilitas yang dikasih ke anaknya justru digunakan buat hal-hal unfaedah begini. HP, laptop, ternyata dipake buat sayang-sayangan sama doi. Uang saku ternyata buat beli hadiah atau traktir doi. Padahal orang tua udah susah payah mengumpulkan uang demi fasilitas anaknya tercukupi ternyata dipake begini. Apa lo nggak takut? Apa lo nggak takut kalau sampai kehilangan ridha orang tua? Beneran coy, jangan berani-berani sembarangan sama orang tua. Ridha Allah terletak pada ridha orang tua.

Random Thought Tengah Malam

Ada banyak macam manusia di dunia ini. Ada yang hitam di dalam, tapi putih di luar. Ada yang putih di dalam, tapi hitam di luar. Juga, gue percaya, ada yang sama-sama putih luar dalamnya. Yaitu mereka yang terus berusaha memperbaiki diri. Menjadikan kesalahan sebagai pelajaran bukan pengulangan.

Kebanyakan manusia cuma mau berdekatan dengan yang baik—‘baik’ dengan definisi masing-masing. Tapi begitu dia melakukan kesalahan, opini kita langsung berubah. Yaa, opini gue sih, lebih tepatnya. Gue jadi mikir, “ih, dia kok gitu, sih?”. Awalnya gue biasa-biasa aja gitu sama dia. Tapi begitu gue tahu dia berbuat salah, gue langsung bersikap seolah, seolah dia stranger. Gue semakin cuek, nggak peduli, bahkan jadi judes.

Ini yang gue nggak suka dari diri gue sendiri. Satu kesalahan aja bisa membuat opini penuh gue tentang seseorang hancur seketika. Kayak gue nge-judge keseluruhan di itu jelek. Udah nggak ada baik-baiknya lagi. Padahal nggak kayak gitu kan?

Manusia memang nggak bisa luput dari salah dan lupa. Tapi manusia juga selalu punya kesempatan untuk berubah, atau dalam kata lain, bertaubat. Harusnya kita intropeksi, melihat lebih jauh ke dalam diri kita sendiri. Jangan-jangan kita nggak jauh beda sama orang yang kita hujat itu. Atau mungkin malah lebih parah. Hanya, kita nggak sadar. Sebab su’udzan telah menggumpal-gumpal menutupi mata, hati, dan pikiran kita.

Sekali lagi, manusia salah itu wajar. Lantas kita harus apa? Ngegosipin dia saking keselnya? Nggak. Kayak gini nih, yang bikin api permusuhan semakin berkobar. Syaithan pun bertepuk tangan. Gembira ria karena neraka akan semakin ramai oleh orang-orang yang bermusuhan, adu domba, dan saling iri dengki.

Baiknya, kita saling menasehati. Allah sendiri kan, yang minta begitu? Yah gue tau deh ini berat. Bagaimana ceritanya, kita yang lagi kesel, bahkan benci sama orangnya, malah disuruh nuntun dia ke jalan yang bener. Dengan cara baik-baik pula. Kita kan maunya ngejauhin dia, bukan ngedeketin.

Huft, berat. Btw jalan ke surga mana yang nggak berat? Kalo mau enteng tuh jalan ke neraka. Maka singkirkan ego kita dulu. Ayo belajar objektif. Pelan-pelan arahin dia. Kalau belum sanggup, bolehlah minta orang lain yang lebih sanggup. Seenggaknya jangan jadi pembawa kayu bakar alias tukang gosip. Nyebar-nyebarin aib orang seenak udel. Coba deh keadaannya dibalik. Lo ngelakuin kesalahan, terus ada orang yang pede banget nyebar-nyebarin ditambah bumbu-bumbu cerita yang nggak masuk akal. Nah lho. Mau nggak tuh?

 

setelah 2 putaran latihan drama. besok pentas. semoga nggak tepar 🙂

MENJADI ORANG (SOK) SIBUK

Semenjak SMA, gue jadi pusing membagi waktu. Kalo dipukul rata, kegiatan gue sehari-hari ya begini : sekolah dari jam 6 sampai hampir ketemu jam 6 lagi. Malemnya tahfidz dan ngerjain tugas desain sampai jam 10. Habis itu gue tepar. Bangun lagi dini hari, sholat, setor hafalan, dan morning activity lain sampai akhirnya jam 6 gue menginjakkan kaki di sekolah. Habis itu, yaudah. Muter lagi aktivitas gue sehari-hari. Gue kesel. Gue jadi jarang nulis. Belajar dan ngerjain PR terpaksa di sekolah.

Sampai suatu malam, gue diceritain orang soal temennya. Temennya itu ketua organisasi dan artinya amanahnya jauh jauh jauh lebih besar dari gue. Jam pulang sekolahnya sore, sama kayak sekolah gue. Bedanya, dia enggak boarding. Kalau gue kan mau pulang maghrib kek, isya kek, tinggal jalan aja berapa meter ke wisma. Sedangkan dia harus cabs berbelas kilometer yang pastinya bikin tambah tepar.

Pas lagi musimnya ujian, eyangnya masuk rumah sakit. Sakit parah. Pulang sekolah dia harus langsung ke rumah sakit jagain eyangnya sampai dini hari. Baru gantian bapaknya yang ngejagain. Begitu berhari-hari. Di rumah, dia masih harus bantuin adik-adiknya siap-siap sekolah dan beresin rumah. Habis itu dia tetep harus berangkat sekolah dan ngurus organisasinya.

Setelah eyangnya keluar dari rumah sakit, dia nggak lantas kembali fokus bersekolah dan berorganisasi. Eyangnya masih perlu perawatan. Jadi mau nggak mau, karena bapaknya kerja, dia yang nganter eyangnya check-up, nyuapin makan, ngontrol obatnya. Diem-diem gue terenyuh diceritain ini. Apalagi you know guys, dia yang temen gue ceritain ini cowok.

Gue jadi mikir, amanahnya dia nggak cuma di sekolah, tapi juga di rumah, Sedangkan gue yang udah dibikin enak sama ummi abah, diasramain biar fokus ngurus diri sendiri, bentukannya masih absurd begini.

Orang yang nyeritain ini sama sekali nggak bermaksud memberi pencerahan atau apapun itu. Dia bener-bener cuma cerita. Tapi diem-diem gue tertohok. Gue malu sama dia yang di cerita ini. Bagaimanapun gue harus survive menghadapai kenyataan bahwa tugas gue jauh lebih banyak dari waktu yang gue punya. Al-wajiibatu aktsaru minal auqat, kata ulama Hasan Al-Banna. Gue jadi malu untuk beralasan ‘gue nggak punya waktu’ begitu ingat sama cerita tadi.

Jangan-jangan gue sendiri yang nggak sadar membuang-buang waktu. Di sela-sela sekolah dari jam 6 sampai jam 6 itu harusnya gue bisa memanfaatkan waktu untuk melakukan hal-hal berguna. Bukannya malah baca novel kacangan atau mikir hal-hal nggak penting. Akhirnya gue paham. Bukan gue yang kekurangan waktu, tapi gue yang belum pinter membagi waktu dan menentukan prioritas. No excuse. Nyahnyahnyah.

 

Setelah sekian lama menjadi manusia gua.

Halo WordPress! 🙂

PERMISI, MAU NUMPANG NAMA

  1. Design that I made when lagi mumet-mumetnya. Day minus 15 ENHAVAGANSA. Ready to rock? Semoga (:

    Di kelas 11 ini, alhamdulillah gue dapet amanah jadi pengurus OSIS di Kementerian Seni Budaya. Nah, beberapa waktu kemudian, gue dapet amanah lagi sebagai koordinator REDOCS akhwat. REDOCS itu salah satu unit non-kementerian di kabinet OSIS sekolah gue. Tugasnya adalah sebagai sie dekorasi dan dokumentasi di tiap proker OSIS juga tukang desain. Kayak bikin pamflet, MMT, ID card, dan aftermovie. Satu lagi, bikin bahan publikasi buat medsos OSIS. Mulai dari sini, titik kesibukan gue mulai merangkak naik. Bikin recruitment anggota lah, jadi single fighter sementara, dan segala macem.

    Waktu berjalan lagi. Sekitar November, kepanitiaan ENHAVAGANSA, event tahunan sekolah gue dibentuk. Dan boom! Gue masih inget malem-malem baca chat dari Lisa, wakil panitia ENHAVAGANSA, “Barakallah wa inna lillah ya, Ra, kamu terpilih sebagai koordinator akhwat Sie Dekorasi dan Dokumentasi …”. Waktu itu gue cuma bisa, “O My God, O My God, yang bener aja.” Gue nggak tahu harus merespon yang bagaimana lagi. Gue kaget banget. Kaget, kaget, dan kaget.

    Tahun lalu, pas kelas 10, gue memang jadi anggota Sie Dekorasi dan Dokumentasi (sebut aja Dekdok). Tapi gue sama sekali nggak berpikir yang besok gue jadi koor-nya atau bagaimana. Gue mikirnya sih, paling temen gue yang ngegantiin Mbak Alma (koor Sie Dekdok akhwat tahun lalu) terus koor ikhwannya ya, yang itu, siapa lagi kalau bukan dia. Dan ternyata tebakan gue setengah bener. Koor ikhwannya bener tuh, kayak tebakan gue. Koor akhwatnya, ya itu dia, kenapa harus gue (?).

    Apa ya, gue merasa amanah ini terlalu keren untuk dibebankan di pundak gue. Tapi terlepas dari keren atau enggak, jadi Dekdok itu beratnya naudzubillahi min dzaalik. Nggak main-main. Karena Dekdok inilah pemegang rekor sie dengan jobdesc paling banyak dengan deadline nggak tanggung-tanggung. Bayangkan gue pernah tuh dapet jobdesc dadakan dan harus selesai besok juga. Itu pun nggak cuma sekali. Pokoknya sejak jadi Dekdok, rasanya nggak ada hari tanpa begadang untuk ngedesain.

    Kemudian gue berpikir, apakah gue sudah cukup amanah dengan semua pekerjaan yang dibebankan di pundak gue? Be honest, gue makin lama makin merasa aja nggak bisa benar-benar memegang dengan baik semua amanah itu. Di kementerian gue, Senbud, gue merasa kayak numpang nama doang. Dari awal pembentukan kabinet OSIS bahkan gue udah berkali-kali nggak ikut forum kalo Senbud lagi kumpul.

    Pas perkenalan sesama anggota akhwat, gue nggak ikut karena harus nge-shoot PHT akhwat buat welcome video OSIS masa bakti baru. Di rapat pertama Senbud sekaligus perkenalan anggota ikhwan-akhwat, gue nggak ikut lagi karena ada bimbingan lomba. Nggak tahunya di jalan gue papasan sama menterinya yang bawa bubble drink segunung buat konsumsi rapat. Pas sesi masak bareng di LDK OSIS, gue nggak banyak bantu karena ngurusin dokumentasi. Lagi, bukber Senbud aja gue nggak dateng karena sakit. Dan yang baru kemarin nih, di proker SPECTRE, harusnya gue angkat-angkat barang dan segala macem karena gue jadi Sie Perkap. Tapi nggak, gue izin karena ada bimbingan lomba lagi.

    Jadi, yang pertama kali pengen gue katakan kepada temen-temen gue anak Senbud, sori, maaf sebesar-besarnya karena gue kerjaannya kabur-kabur terus. I don’t know but, keadaan-keadaan seperti itu nggak bisa gue hindari. Di REDOCS juga gue merasa ngapain sih, gue selama ini. Lagi-lagi yang memenuhi otak gue hanya Dekdok NHV, Dekdok NHV, dan Dekdok NHV. Gue nggak tahu udah bikin kesel berapa orang. Gue nggak tahu berapa orang yang menderita akibat kealfaan gue. Sori.

    Temen gue pernah cerita. Waktu itu dia lagi jadi sekre sebuah proker. Nah dia punya pengurus kan untuk kepanitiaan prokernya itu. Sebut aja salah satu pengurusnya itu namanya Ahmad. Si Ahmad ini pegang amanah cukup berat di proker itu. Tapi entah kenapa dia nggak serius karena katanya lagi sibuk di amanah lain. Temen gue heran karena dia tahu amanah si Ahmad ‘di tempat lain’ itu nggak berat-berat amat kok. Harusnya dia lebih fokus dan serius sama amanahnya di prokernya temen gue. Temen gue kesel lah karena ada yang bener-bener dirugikan atas perilakunya Ahmad. Wah, dari situ gue merasa kayak dapet wejangan secara nggak langsung. Thanks dude!

    Pernah otak gue berargumen, “tapi kan amanah lo emang lebih besar di tempat lain. Ya nggak usah ngerasa terlalu bersalah gitu, dong.” Iya, tapi, mungkin keadaannya nggak akan se-crowded ini, gue bisa nggak terus kabur-kaburan kalau manajemen waktu dan prioritas gue lebih baik. Banyak kok temen gue yang amanahnya jauh lebih banyak dan berat tapi mereka bisa pegang semua amanahnya dengan baik.

    “We don’t always have time, but we can make time.”

     

    Some vocabs maybe you don’t know :

    1. Ikhwan : saudara laki-laki (di sekolah gue dipake buat sebutan siswa)
    2. Akhwat : saudara perempuan (di sekolah gue dipake buat sebutan siswi)
    3. Proker : program kerja
    4. Sie Perkap : Sie Perlengkapan
    5. PHT : Pengurus Harian Tetap. Isinya petinggi-petinggi organisasi.

BALADA ANAK IPA VS ANAK IPS

“Eh, jangan lupa lho, Ra. PR Biologinya,” kata Sekar.

“Gimana, Ra, ulangan Fisikanya? Aduuuh, aku nggak siap nih. Pasti susah ya?” kalau ini suara Shofi.

“He, kamu bingung nggak tho, ulangan Kimianya? Hhh … pusing banget gila,” suara lain lagi.

Sekilas, nggak ada yang aneh dengan percakapan di atas. Kedengarannya biasa aja kan anak SMA ngomongin begituan? Malah bagus lagi, saling mengingatkan soal pelajaran. Ciee, rajin. Masalahnya, percakapan-percakapan di atas itu ditujukan buat gue, Bernika, Zuhud, dan Hanmuf yang lagi nongkrong di masjid buat ngereview PAI karena nanti ulangan. Lha terus? Woy, gue, Bernika, Zuhud, dan Hanmuf itu anak IPS. Lah si Sekar sama Shofi anak IPA!

Percakapan ini bakal menjadi lebih aneh lagi karena biasanya kita anak IPS malah dengan kepedean tingkat dewa menyahut,

“Oooh. Enggak kok, nggak susah. Persis lah kayak yang diterangin ustadzah, Kar.”

“He-eh. Apalagi Fisikanya tuh, ngeplek sama catetan!”

“Nggak, nggak. Gampangan Kimia! Dikerjain sambil merem juga pasti bener semua. Ya kan, ya kan?”

“Iyaa, gampang lah pokoknya. Lha kalian, tugas Ekonominya gimana?”

Dan setelah itu, percakapan super duper aneh ini pasti ditutup dengan cekikikan dan tawa-tawa geli. Biasalah, ini intermezzo anak SMA beda jurusan kalo lagi butuh hiburan. Yah, absurd memang. Setelah penjurusan di kelas 11, kehidupan kita berubah drastis. Sehabis stress dengan semua kegilaan pelajaran eksakta di kelas 10 (karena waktu itu belum penjurusan), akhirnya para penghuni jurusan IPS bisa berteriak lega. HUAHH! Bye bye angka dan rumus-rumus nggak masuk akal!* Wakakak #tawatawajahadh

Begitu KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) aktif dan gempuran tugas berdatangan, nah, baru kerasa tuh bedanya anak IPA & IPS. Tiap malem, anak IPA mondar-mandir, pusing-pusing ngerjain tugasnya yang seabrek. Sedangkan …

“Enak ya, anak IPS. Dari mukanya aja kayak nggak ada beban,” curhat anak IPA dengan mellownya.

Yah, bukannya anak IPS nggak ada tugas, sih. Tapi tiap malem, kita masih sempet tuh, ngobrol, santai-santai, istirahat, baca novel, terlepas dari semua tugas sekolah. Kalau yang rajin sih, nyicil hafalan Quran sambil ngeliatin perjuangan anak IPA belajar sampai lembur. Widih, IPA kalau ulangan ngeri, Bro. Sehari bisa double bahkan triple. Paginya Matematika, dilanjut Kimia, siangnya Bahasa Inggris. Hem.

Rasa-rasanya, ‘beban hidup’ anak IPS memang ringan banget. Biasanya tiap habis bel pulang sekolah, anak IPS langsung pada ngeloyor main ke kelas lain which is and of course kelas IPA. Karena di angkatan gue cuma ada 1 kelas IPS putri, sisanya, ya IPA. Btw, nggak boleh ya akhwat main ke kelas ikhwan. Pamali.

Kadang, kita suka iseng nanyain anak IPA yang masih sibuk nyelesain tugas entah apa. “Wah, ngerjain apa tuh? Nggak ngerti, nih.” Nanyanya pake nada agak-agak belagu gitu, sambil ngelirik tugas mereka yang penuh angka & rumus. Habis itu, anak IPA pasti nggak terima. Sambil bersungut-sungut menahan emosi, mereka bales, “Heh, sombong lu, ya! Mentang-mentang anak IPS!” Hehehe, sori ya, anak IPA. Kita becandaan doang kok.

Buat kita, teori anak IPA-jelas lebih pinter dari-anak IPS yang biasanya ditemuin di teenlit-teenlit sama sekali nggak berlaku. Pandangan orang kalo IPS itu anak buangan, terbully, dodol, de-el-el itu juga nggak terbukti. Malah kalo kata kita sih, anak IPA suka iri sama anak IPS. Tapi anak IPS, nggak pernah tuh pengen kayak anak IPA. Kalo anak IPA lagi mutung ngerjain tugasnya yang gila-gilaan, mereka kadang nyeplos, “Iiiihh, sebel! Mending aku masuk IPS ajaaa!” Tapi kalo anak IPS lagi pundung ngerjain tugas, kita nyeplosnya, “Keseeel! Pengen jadi anak TK! Biar nyanyi sama gambar doang kerjaannya!”. Lha?

Wawasan kita harus berkembang. Nggak asal terima aja pandangan masyarakat. Masuk IPA/IPS itu bukan soal siapa yang lebih pinter/siapa yang bodo. Tapi soal kemantapan hati dan kesenengan, plus hasil sholat istikharah+ridha ortu. Gue lebih suka ngapal daripada ngitung, ya masuknya IPS. Kalo dipaksa masuk IPA, nggak tau deh jadi apa. Mungkin gue bakal korsleting, error, dan nge-hang selama 2 tahun. Ada orang yang nilai pelajaran eksak dan hafalannya sama-sama bagus, tapi pengen jadi dosen sejarah. Masa iya masuk IPA? Sekalian aja lah diseriusin di IPS. Terus kalo dah mantep jadi dokter, nggak mungkin masuk IPS kan? Anak IPA itu diberkahi Allah dengan dikasih kemampuan berpikir logis, ilmiah, dan sistematis. Sedangkan anak IPS, dikasih sifat kreatif, hafalan kuat, dan sosialis. Kita sama-sama cerdas, tapi di ranah yang berbeda.

Jurusan juga nggak menentukan masa depan. Masa depan yang menentukan Allah. Tapi kita yang berusaha sambil terus berdoa. Jangan karena prospek kerja aja kita jadi ribet dan ribut. Anak IPA boleh dengan bangga bilang, “Eh, gue nih, calon dokter.” Atau arsitek, profesor, dosen, scientist. Aamiin. Tapi anak IPS juga bisa dengan bangga bilang, “Kita nih, calon pengusaha. Insya Allah ngalahin Donald Trump!” atau produser film, animator, jurnalis, arkeolog, menteri ekonomi bahkan! Btw, ada becandaan begini, kalo anak IPA yang jadi dokter, anak IPS yang punya rumah sakitnya. Kalo anak IPA masih aja ngitung berapa kecepatan kelapa jatuh dengan gravitasi sekian, anak IPS sih mending jualin aja tuh kepala eh, kelapa.

Nggak ada yang lebih rendah, nggak ada yang lebih tinggi. Karena sejatinya, kita sama-sama berjuang dengan cara masing-masing.

 

*Sebenernya masuk akal kok. Ilmu itu pasti berguna. Cuma karena guenya yang terlalu payah menghitung, jadinya ya … agak sentimen gitu sama rumus-rumus.